Gubernur Arinal Buka Sosialisasi Bahaya Terorisme dan Radikalisme untuk Siswa dan Guru se-Provinsi Lampung

49

KLIK BANDAR LAMPUNG —Sekretaris Daerah Provinsi Lampung Fahrizal Darminto, mewakili Gubernur Lampung Arinal Djunaidi, membuka Sosialisasi Bahaya Terorisme dan Radikalisme untuk Siswa/i beserta Guru Pendidikan Agama SMA Kabupaten/Kota se-Provinsi Lampung, di Hotel Horison, Bandarlampung, Selasa (07/11/2023).

Dalam kesempatan itu, Sekdaprov Fahrizal menyambut baik dilaksanakannya kegiatan ini sebagai wahana untuk meningkatkan pengetahuan dan pemahaman tentang pentingnya bahaya terorisme dan radikalisme.

Menurutnya, terdapat beberapa ciri yang bisa dikenali dari sikap dan paham radikal. Pertama, intoleran (tidak mau menghargai pendapat dan keyakinan orang lain).

Kedua, fanatik (selalu merasa benar sendiri; menganggap orang lain salah). Ketiga eksklusif dan keempat revolusioner.

Juga terdapat faktor lain yang dapat memotivasi seseorang bergabung dalam jaringan terorisme.
Motivasi tersebut disebabkan oleh beberapa fakto. Pertama adalah faktor domestik, yakni kondisi dalam negeri. Kedua, faktor internasional, yakni pengaruh lingkungan luar negeri yang memberikan daya dorong tumbuhnya sentiment seperti ketidakadilan global, politik luar negeri yang arogan, dan imperialisme modern negara adidaya.
Kemudian Ketiga, faktor kultural yang sangat terkait dengan pemahaman yang dangkal dan penafsiran yang sempit dan leksikal (harfiah).

Pemerintah melalui Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) menyatakan bahwa Radikalisme banyak menjangkiti generasi milenial.
Hal tersebut berdasarkan tingkat keterpaparannya, dibandingkan generasi Z pada rentang usia 14-19 tahun, dan generasi X yang berusia 40 tahun ke atas.

Radikalisme banyak menjangkiti mereka yang berusia 20-39 tahun. Hal itu didasari beberapa faktor yaitu generasi milenial ada di masa pertumbuhan yang tingkat kedewasaannya dalam proses pembentukan, dan masih mencari jati diri.
“Selain itu, emosi mereka belum stabil dan senang terhadap tantangan,” ujar Fahrizal.

Fahrizal menjelaskan bahwa pencegahan dan penanggulangan radikalisme dan terorisme tidak bisa dilakukan oleh Pemerintah saja. Namun merupakan tugas dan tanggunggjawab seluruh elemen, komponen dan rakyat Indonesia termasuk kita semua yang hadir pada kegiatan hari ini.

“Pencegahan dan penanggulangan radikalisme dan terorisme harus dilakukan secara kolektif, terkoordinasi, sinergi dan terpadu yang melibatkan seluruh komponen-komponen bangsa dan elemen-elemen masyarakat agar pencegahan dan penanggulangan radikalisme dan terorisme dapat berjalan efektif dan komprehensif,” ujar Fahrizal.

Sementara itu, Kepala Biro Kesejahteraan Rakyat Provinsi Lampung Ria Andari yang juga Ketua Pelaksana Sosialisasi menjelaskan bahwa kegitan ini bertujuan untuk mewujudkan rasa perduli, serta memberikan pemahaman kepada tenaga pendidik tentsng bahaya terorisme dan radikalisme.
“Melalui kegiatan ini diharapkan seluruh peserta dapat memahami, dan memiliki wawasan dasar mengenai bahaya terorisme dan radikalisme sehingga tidak mudah terhadap pengaruh atau doktrin pemikiran-pemikiran yang eksetrem,” jelasnya.

Ria Andari menambahkan bahwa kegiatan akan berlangsung 7-8 November 2023 dengan narasumber pada Plh. Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik Pemerintah Provinsi Lampung, Kepala Bidang Pendidikan Agama dan Pendidikan Keagamaan Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Lampung, Kepala Bagian Analisis Kepolisian Daerah Provinsi Lampung, Kepala Biro Kesejahteraan Rakyat Provinai Lampung, serta menghadirkan Pendiri Negara Islam Indonesia Crisis Center.
(Adpim)

Facebook Comments