Gandeng Kementerian BUMN, Gubernur Arinal dan Dekranasda Lampung Lakukan Peletakan Batu Pertama Pembangunan Pasar UMKM di PKOR Way Halim

118

KLIK BANDAR LAMPUNG —– Gubernur Lampung Arinal Djunaidi melakukan peletakan batu pertama (ground breaking) Pembangunan Pasar UMKM di Komplek Pusat Kegiatan Olah Raga (PKOR) Way Halim, Bandar Lampung, Senin (30/10/2023).

Peletakan batu pertama tersebut dilakukan bersama Kementerian BUMN Republik Indonesia yang diwakili Asisten Deputi Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan Kementerian BUMN Republik Indonesia Edi Eko Cahyono, bersama dengan Ketua Dekranasda Provinsi Lampung Ibu Riana Sari Arinal, dan jajaran Direksi 14 BUMN dibawah koordinasi Kementerian BUMN.

Selain itu juga dilakukan penandatanganan kerjasama antara Pemerintah Provinsi Lampung dan 14 BUMN dalam mendukung Pembangunan Pasar UMKM.

Dalam kesempatan itu, Gubernur Arinal menuturkan bahwa kegiatan ini merupakan salah satu wujud upaya dalam membangun semangat sinergitas dalam rangka penguatan dan pemberdayaan pelaku UMKM, sebagai salah satu penyangga ekonomi di Provinsi Lampung.

“Pelaku ekonomi berskala kecil dan menengah adalah pelaku ekonomi yang penting baik bagi perekonomian Lampung maupun nasional. UMKM sangat berperan dalam penyerapan tenaga kerja maupun bagi pertumbuhan ekonomi,” ujarnya.

Gubernur Arinal menjelaskan bahwa di Provinsi Lampung terdapat 273.457 unit UMKM yang terdiri dari usaha mikro 263.778 unit, usaha kecil sebanyak 9.303 unit dan usaha menengah sebanyak 376 unit.
“Potensi kuantitas UMKM tersebut merupakan pelaku ekonomi yang harus terus kita pelihara dan kembangkan untuk pembangunan ekonomi Lampung yang maju dan berkualitas,” ujarnya.

Kegiatan usaha UMKM, telah berperan besar dalam mendorong pertumbuhan ekonomi di Provinsi Lampung. Oleh karenanya Gubernur Arinal menginisiasi pembangunan Pasar UMKM sebagai dalam upaya untuk terus meningkatkan pengembangan dan pemberdayaan UMKM, dalam rangka menumbuhkan pusat hilirisasi dari produk-produk UMKM berbasis komoditas unggulan Lampung.

Gubernur Arinal menyampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan kepada Menteri BUMN Republik Indonesia dan jajaran, Kepala Perwakilan Bank Indonesia Perwakilan Lampung, serta kepada jajaran 14 BUMN, antara lain PT. Bank Rakyat Indonesia, PT. Bank Negara Indonesia, PT. Bank Mandiri, PT. Pelindo, PT. Pertamina, PT. Pupuk Indonesia, PT. Perusahaan Gas Negara, PT. Jasa Raharja, PT. Asuransi Kredit Indonesia;

PT. Mineral Industri Indonesia, PT. Jaminan Kredit Indonesia, PT. Bahana Pembinaan Usaha Indonesia, PT. Perkebunan Nusantara 3, dan PT. Telekomunikasi Indonesia.

Dalam kesempatan yang sama, Asisten Deputi Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan Kementerian BUMN Republik Indonesia Edi Eko Cahyono mengatakan bahwa Pembangunan UMKM Center Lampung ini telah direncanakan sejak akhir tahun 2022, dan didukung oleh 14 BUMN kolaburator dengan maksud untuk bisa mendorong UMKM agar maju dan berkembang sebagaimana arahan Bapak Menteri BUMN.

Dalam Program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan, Jelas Edi Eko Cahyono, BUMN hadir dalam tiga upaya besar yaitu pertama, Akses Terhadap Pendanaan dengan harapan bisa mendorong UMKM yang masih membutuhkan dukungan. Kedua, Aspek Pembinaan, ini yang dibutuhkan untuk mendampingi UMKM dari tradisional menuju modern yang nantinya diharapkan bisa Go Digital dan Go Internnasional.
Dan Ketiga, Akses Terhadap Pasar atau Akses to market, sebagaimana kegiatan ini.
“Tentunya kami berbahagia atas groundbreaking ini yang merupakan inisiasi Gubernur Lampung Arinal Djunaidi. Kami siap mendukung apa yang menjadi kebutuhan melalui sebuah program kolaborasi,” ujar Eko.

Seperti diketahui, Pasar UMKM ini dibangun dengan menempati Lahan seluas 4.853 meter persegi dan bangunan seluas 1.297,40 meter persegi dengan memiliki beberapa fungsi yaitu lantai 1 terdapat area display dan outlet etalase produk UMKM dari 15 kabupaten kota dan fasilitas pendukung lainnya, terdapat pula Area Coffee.

Shop sebagai outlet produk unggulan Provinsi Lampung, dan Co – Working Space untuk pelaku bisnis dan Lavatory.
Lalu lantai II terdapat area peningkatan kapasitas melalui pelatihan dan pembinaan pegiat UMKM, Co-Working space (Pelaku bisnis), Kantor pengelola, Fasilitas outlet komoditas unggulan Lampung dan fasilitas pendukung lainnya seperti : Hall, Ruang tunggu VIP, Musholla dan Lavatory.

Kemudian Area di luar ruang yang berada di sisi kanan dan kiri bangunan akan berfungsi sebagai tempat kegiatan Bazar produk UMKM dan eventevent penunjang aktivitas Pasar UMKM.
(Adpim)

Facebook Comments