Gubernur Arinal: Integrasi Transportasi Kunci Sukses Pariwisata Lampung

47

KLIK BANDAR LAMPUNG —- Sektor Pariwisata di Provinsi Lampung terlihat tumbuh semakin baik. Hal ini berkat dukungan beroperasinya Jalan Tol Trans Sumatera. Kedepan perlu untuk diintegrasikan dengan pembangunan jaringan transportasi lainnya. Seperti transportasi darat, laut, udara, sungai, danau, penyeberangan dan perkereta-apian.

Demikain disampaikan oleh Gubernur Lampung Arinal Djunaidi saat membuka acara “Mapping Isu Strategis Program Pembangunan dan Kebijakan Sektor Transportasi Provinsi Lampung dan Bengkulu“, di Hotel Novotel Lampung, Selasa (15/8/2023).

“Saya harap diskusi ini akan menghasilkan kebijakan-kebijakan transportasi yang mumpuni. Yang dapat secara signifikan mengungkit kemajuan pengembangan transportasi di Provinsi Lampung khususnya, dan Bengkulu maupun Pulau Sumatera.” Arinal berharap.

“Mengingat Provinsi Lampung memiliki potensi pariwisata yang sangat banyak. Seperti wisata bahari, wisata alam, wisata budaya, wisata religi, wisata pertanian, wisata ecopark dan lain-lain. Tentunya sangat perlu didukung dengan adanya transportasi yang handal dan tangguh,” kata Arinal.

Dalam sambutannya, Gubernur Arinal Djunaidi menyoroti beberapa poin kunci. Terkait pemulihan ekonomi, meskipun terdampak pandemi, ekonomi Provinsi Lampung tumbuh 8,15% (q-to-q) pada triwulan II-2023.

Di bidang perhubungan darat, fokus pada pengembangan terminal modern dan pengelolaan terminal tipe B di seluruh kabupaten/kota.

Untuk Penyeberangan, Pelabuhan Bakauheni-Merak penting dengan integrasi moda transportasi lainnya. Ditambah adanya proyek Bakauheni Harbour City.

Pada sektor perhubungan laut, Arinal menekankan pentingnya pengelolaan pelabuhan pengumpan regional dan pembukaan jalur pelayaran di sungai. Sedangkan di perhubungan udara, Arinal ungkapkan rencananya mengembangkan kawasan kesehatan internasional dan aerotropolis di Bandara Internasional Radin Inten II.

Memanfaatkan kesempatan diskusi ini, Arinal tak lupa menyoroti persoalan kelebihan kapasitas angkut pada sektor Kendaraan Angkutan Barang dan sinergi dalam penanganannya.

Dengan adanya mapping isu strategis dengan rumusan program dan kebijakan strategis yang tepat, diharapakan dapat mengurai permasalahan serta mentransformasikan sistem transportasi yang handal untuk kemajuan Provinsi Lampung khususnya dan Provinsi Bengkulu maupun Pulau Sumatera.

“Semoga Mapping Isu Strategis Program Pembangunan dan Kebijakan Sektor Transportasi Provinsi Lampung dan Bengkulu ini dapat menghasilkan kebijakan strategis yang tepat serta terarah. Sehingga dapat mentransformasikan kemajuan transportasi di Provinsi Lampung khususnya dan Bengkulu maupun Pulau Sumatera.” Gubernur Arinal Djunaidi menutup sambutannya.

Hadir dalam acara ini; Analis Kebijakan Utama Kementerian Perhubungan, Umar Aris; Koordinator Transportasi Darat & Kereta Api Bappenas, Dail Umamil Asri; Pakar Transportasi, Muhammad Isnaeni; Kepala BPTD Kelas II Provinsi Lampung dan Provinsi Bengkulu; perwakilan Bappeda Provinsi Lampung dan Bengkulu; Dekan Fakultas Teknik Unila dan ITERA; dan perwakilan ALFI, MTI, ORGANDA, PELRA, ASPPI, dan INSA.(Adpim)

Facebook Comments