Dendi Ramadhona Bupati Pesawaran Berharap Kedepan Seluruh Desa Dapat Mengakses Internet

83

KLIK – PESAWARAN  : Di era digitalisasi ini Sangat lah menjadi impian seluruh masyarakat desa Kusus nya di Kabupaten Pesawaran untuk dapat menikmati internet, Untuk Itu Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Pesawaran terus mengupayakan pembangunan menara telekomunikasi di titik blank spot.

Dalam Hal ini Dendi Ramadhona Bupati Pesawaran Meyampaikan dengan ada nya digitalisasi ini akan Sangat mempermudah pergerakan perekonomian masyarakat di era sekarang ini.

“Kalau seluruh desa dapat mengakses internet, ini akan mempermudah kinerjanya. Kemudian, perekonomian juga akan cepat bergerak karena transaksi perdagangan bisa melalui online dan informasi apapun bisa lebih cepat,” kata dia, Rabu (06/01/2021).

Tambah nya, di tahun sebelumnya sekitar 10 menara telekomunikasi telah dipasang dan sudah dapat dinikmati masyarakat sehingga titik blank spot sudah berkurang.
“Agar kita zero blank spot kita akan terus usulkan untuk pembangunan menara telekomunikasi, dan pada tahun 2020 lalu kurang lebih ada 10 menara telekomunikasi yang sudah dibangun,

Seperti yang terakhir ada di Desa Babakan Loa Kecamatan Kedondong, Desa Pesawaran Indah Kecamatan Way Ratai, Desa Paguyuban Kecamatan Negeri Katon dan yang lainnya, yang pasti kita akan terus progres pembangunan menara tower ini setiap tahunnya,” ucap Dendi.

Disisi Lain Pun Kepala Bidang Pos dan Telekomunikasi (Postel) Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Kabupaten Pesawaran Hendri Aziz Mengatakan bahwa ditahun 2021 ini Pemda Kabupaten Pesawaran telah mengajukan kembali pembangunan menara telekomunikasi.

“Untuk mengantisipasi adanya blank spot di Kabupaten Pesawaran, tahun ini kita usulkan ada enam titik untuk pembangunan menara telekomunikasi diantaranya Kecamatan Punduh Pedada di Sokamaju dan Rusaba, Kecamatan Way Lima di Margodadi, Kecamatan Way Khilau di Bayas Jaya, dan sisanya di Kecamatan Way Ratai dan Padang Cermin,” kata dia.
Pada pembangunan menara telekomunikasi tersebut, pihak pemda tidak membangunnya namun dilakukan oleh provider. Nah, titik koordinat pembangunan menara telekomunikasi itu sudah ditentukan.
“Titik koordinat sudah, bahkan sudah ada yang disurvei oleh pihak provider yaitu di Sokamaju, Rusaba, Margodadi dan Bayas jaya, jadi kita hanya tinggal menunggu proses pembangunannya, karena mekanisme yang membangun adalah pihak provider bukan dari Pemerintah daerah,” ujar dia.

“Tapi Saya pun Berharap partisipasi aktif dari masyarakat dalam hal mendukung proses pembangunan menara telekomunikasi, sehingga prosesnya bisa cepat dan lancar, karena ada beberapa persyaratannya yang pertama jarak tower satu dengan lainnya itu satu kilometer dan selanjutnya lahan, nah disini lahan jangan sampai ada yang sengketa atau bermasalah,” Pungkas nya.

 

Facebook Comments